News Update :
Home » » Lawak Politik

Lawak Politik

Penulis : Datu pitung on Sep 6, 2009 | 3:41 AM


Seorang murid sekolah rendah mendapat kerja rumah dari gurunya untuk menerangkan erti “politik”. Kerana belum memahaminya, ia kemudian bertanya kepada ayahnya apa erti “politik” itu.

Ayahnya mahukan anaknya dapat berfikir secara kreatif memberikan penjelasan, “Baiklah nak, ayah akan cuba menjelaskan dengan contoh, ayahmu adalah orang yang bekerja untuk menanggung keluarga, jadi kita sebut ayah adalah Investor. Ibumu adalah pengatur kewangan, jadi kita menyebutnya Pemerintah. Kami di sini memperhatikan keperluan mu, jadi kita anggap kamu sebagai Rakyat. Orang gaji, kita memasukkan dia ke dalam Kelas Pekerja. Dan adikmu yang masih bayi, kita anggapnya sebagai Masa Depan. Sekarang, fikirkan hal itu dan kita lihat apakah penjelasan ayah ini boleh kamu fahami”.

Si anak, kemudian pergi ke tempat tidur sambil memikirkan apa yang dikatakan ayahnya. Pada tengah malam, anak itu terbangun kerana mendengar adiknya menangis. Ia melihat bahawa adiknya kencing di tilam. Si anak lalu menuju ke bilik tidur orang tuanya dan mendapati ibunya sedang tidur nyenyak. Karena tidak ingin membangunkannya, ia pergi ke bilik orang gaji. Pintu terkunci, ia mengintai melalui lubang kunci dan melihat ayahnya berada di tempat tidur bersama orang gajinya. Akhirnya ia kecewa dan kembali ke tempat tidur, sambil berkata dalam hati bahawa ia sudah mengerti erti “politik”.

Pagi harinya, sebelum berangkat ke sekolah, ia mengerjakan tugas yang diberikan oleh gurunya dan menulis pada buku tugasnya sebagai berikut : “Politik adalah hal dimana para Investor meniduri Kelas Pekerja, Pemerintah tertidur lelap, Rakyat diabaikan dan Masa Depan berada dalam keadaan yang menyedihkan”.

Share this article :

+ comments + 10 comments

September 6, 2009 at 5:45 PM

Akum DatuPitung..

Saya suka sangat baca cerita lawak sdr ini..membawa makna dan pengertian yang besar..ahli2 politik kena baca cerita ini..

September 6, 2009 at 6:47 PM

Salam datu..

Cerita ini menarik dan perlukan pemahaman yang mendalam..cumanya gambarnya tu..seksilah datu..time2 posa ni..

tahniah teruskan..makin cantik blog datu ni...

September 7, 2009 at 1:09 AM

salam...

Posting yang perlu diberikan perhatian...teruskan penulisan saudara k....harap2 orang politik kita tak jadi macam tu...Sekarang ini pun dah ada yang bila kita berkunjung kerumah pemimpin...pemimpin tersebut akan cerita pasal kawin sahaja...ntahlah...rencah dunia...

tq...selamat berpuasa....

September 7, 2009 at 1:13 AM

salam ziarah...

peleng ku antuna na pedtaruh mautu...si pandikar kena..benar kena renggit....na uman-uman na pedsaritah sa kah pangarumah...pegagaguad na tarun buh...madtai anan pesa en ku langun ah akal yan....

mauntun pagari...

September 7, 2009 at 2:29 AM

Datu Pitung,

Ya, saya setuju dengan pandangan si Rengit. Tapi, kalau bercerita dengan hal orang lain terutama sekali hal peribadi, pandang-pandang kiri kanan dulu.

Kita jaga dulu hal kita dan keluarga kita baik2 baru cerita hal orang lain.

Saya pernah terdengar cerita seorang kawan yang suka cerita khawin dan bermadu.

sebenarnya saya tertarik dengan cerita si kawan itu. Kepingin juga saya banyak bini tetapi saya tiada kemampuan.

Kata kawan tersebut, 'adalah baik dan berpahala sekiranya kita bermadu dengan ikhlas dan secara terbuka daripada kita berpura-pura didepan isteri kita yang satu, bahawa kita suami yang baik orangnya tetapi dibelakangnya kita bersifat 'bukan seperti malaikat'.

Dia kata, 'Ramai bini adalah lebih baik daripada takut bini'.

Dia kata lagi, 'Sebagai seorang Islam kita tidak boleh memandang rendah kepada orang yang ramai isteri, kerana dengan berbuat demikian, seolah-olah kita sendiri 'mengharamkan' apa yang di halalkan oleh agama kita. Lagi pun, dengan memandang rendah kepada individu yang ramai bini, seolah-olah kita juga 'menghina' perbuatan nabi kita.Lagi pun individu yang beristeri lebih daripada satu, adalah ditakdirkan oleh Tuhan bahawa itulah judohnya. Adapun hakikatnya yang sebenar ialah Tuhan telah menentukan bahawa sesaorang hambanya yang lahir di dunia, ayah dan ibunya telah ditentukan oleh Allah.'

Saya ternganga mendengar penjelasan kawan tersebut dan walaupun dalam hati kecil saya, saya setuju dengan penjelasannya, tetapi saya tidak dapat contohinya sebab sebenarnya SAYA TAKUT DENGAN BINI SAYA YANG PERTAMA.

Mulai dari hari itu saya tidak lagi memandang rendah kepada individu yang beristeri dua, apa tak lagi mereka yang menjaga keluarganya dengan baik.

Akan tetapi, manalah tahu kalaulah pula Tuhan telah tentukan judoh saya lebih daripada seoarng wanita, itu saya tak dapat buat apa-apa.

Terima Kasih Datu Pitung, inilah pendapat saya sebagai seorang yang tidak-tahu apa-apa, maka takutlah saya berdosa mencampuri hal Tuhan dan hambaNya.

SMA

September 7, 2009 at 6:33 AM

salam sdr palingberani

woow nama bukan sebarang nama ni, takut saya baca..
terimah kasih atas komen dan kunjungan sdr itu..kalau ada masa berkunjung lah lagi..

September 7, 2009 at 6:37 AM

salam sdr depu depu

saja sy letak gambar macam tu, menarik sikit tapi time posa bah ni kan..sori la publish picture cm ni..jangan tgok lebih2 lah..

terimah kasih bebanyak..

September 7, 2009 at 6:44 AM

salam sirengit

kunjungan dan komen sdr sangat saya alu alu kan..tak kan pemimpin2 kita nak pasang dua lagi ni..tapi tak hairan lah kalau ada kemampuan nak berbini dua tu, cuma jangan tggu lama2 lah nti melepas..

September 7, 2009 at 6:48 AM

salam si badang

macam2 nama ni, teringat pula cerita zaman p ramlie, terimah kasih atas kunjungan dan komen yang sdr nyatkan tu walaupun berbahasa ibunda tapi pedas dan mapait macam pata wali.

September 7, 2009 at 7:00 AM

salam somprot mesra alam

woow nama!!! tapi sdr memang mesra.

komen dan pandangan yang mantap..dalam dunia berbini tak payah takut2 lah, istilah takut hanya kepada hukuman tuhan, cuma kita di takdir kan berpasang untuk hormat menghormati antara satu sama lain.
terimah kasih atas kunjungan sdr somprot mesra alam.

Post a Comment
 
Company Info | Contact Us | Privacy policy | Term of use | Widget | Advertise with Us | Site map
Copyright © 2011. DATU PITUNG . All Rights Reserved.
Design Template by panjz-online | Support by creating website | Powered by Blogger